Idul Fitri; Waspada Syahwat Duniawi

Bulan Ramadhan sudah diakhir bulan, Idul Fitri sebentar lagi. Hiruk pikuk terasa dimana-mana, jalanan macet, terminal dan stasiun berjubel, mal dan pasar padat, mobil dan motor baru berseliweran dari showroom, ada yang cash tak sedikit yg kredit. Sewa ke rental menjadi alternatif sekedar jaga gengsi.
Pemandangan yang jamak ditemui menjelang Ramadhan berakhir. Kegembiraan ini tak jarang membuat terlena, disebabkan berlebihan dalam mensikapi. Idul Fitri bukanlah hari raya untuk memuaskan kesenangan syahwat duniawi. Berikut beberapa kesempatan yang mestinya kita lebih waspada, meskipun bergembira disaat Idul Fitri.

Mudik
Mudik menjadi fenomena tersendiri menjelang lebaran, kaum urban berbondong-bondong kembali ke kampung halaman. Segala jenis moda transportasi kebanjiran penumpang, tak jarang bahkan kekurangan. Sepeda motor menjadi alternatif, mesti diperhatikan saat berkendara karena paling rentan dengan kecelakaan. Mobil lebih aman dan nyaman, tetapi jangan lengah, capai dan ngantuk bisa menjadi sumber bencana. Bersua dan bergembira merayakan Idul Fitri bersama keluarga dikampung halaman sirna karena celaka. Hati-hatilah dalam berkendara dan selalu berdoa.

Belanja
Pasar dan Mal menjadi tempat paling ramai menjelang lebaran, membeli pakaian dan perabot baru menjadi alasan. Begitu bergairahnya tidak perduli akan kebutuhan dan keperluan, belum akhir bulan baru sadar sudah kehabisan uang belanja. Padahal Allah SWT memerintahkan kita supaya tidak boros dalam pembelanjaan harta, terutama untuk keperluan yang kurang bermanfaat.
“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.  " (QS. Al Furqan: 67)

Makanan
Beragam jenis makanan dengan menu istimewa tersaji melimpah. Memanjakan lidah untuk menikmatinya, menghiraukan kapasitas perut untuk menampungnya.  Ancaman disentri, asam urat, darah tinggi, gula darah naik tidak perduli. Setidaknya Allah SWT sudah mengingatkan kita supaya tidak berlebihan dalam mengkonsumsi makanan, karena akibatnya bisa sangat berbahaya. Dan makan dan minumlah kalian, tapi janganlah kalian berlebih-lebihan. Karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan”. (QS. Al-A’raf 31)

Petasan
Suara petasan sangat akrab di bulan Ramadhan, puncaknya menjelang lebaran, seolah sudah menjadi menu wajib untuk telinga kita. Kekhusyuan Ramadhan yang semestinya diisi dengan suara dzikir dan lantunan tilawah Al Quran, tenggelam dengan riuhnya suara petasan. Barang yang sesungguhnya sudah dilarang oleh pemerintah, tetap saja sangat mudah kita jumpai. Meskipun larangan sudah disosialisasikan dan razia telah digelar, ternyata peredarannya tetap marak. Bahkan masih ada warga yang mencari peruntungan dengan memproduksi dan memperdagangkannya secara sembunyi-sembunyi.
Akibat dari petasan ini tidaklah remeh, selain suaranya yang sangat mengganggu, ledakkannya bisa sangat berbahaya. Seperti banyak diberitakan dimedia masa, akibatnya bisa memporak-porandakan rumah, bahkan menelan korban jiwa. Tentu kita sangat prihatin dengan kejadian ini, semoga kita bisa mengambil hikmahnya. Waspadalah..


WONGCREWCHILD mengucapkan:
Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1434 H

 تقبل الله منّا ومنكم

Tag : Unik
13 Komentar untuk "Idul Fitri; Waspada Syahwat Duniawi"

Paling sering terdengar adalah petasan selama bulan ramadhan mas .. :D

Beeuuhhh.... Umumnya yg parah adalah fenomena "baju lebaran" dan "makanan" yg berlimpah, kebanyakan orang akan gengsi kalau tidak ada baju lebaran, namun jika keadaan tidak memungkinkan, sebaiknya jangan dipaksakan yaaa.... Gk usah gengsi2 lah

Gema Takbir Menyapa Semesta,
Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
Selamat Merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

menarik sekali pembahasan syahwat dunia ini, saya pernah mendengar ustd bilang, boros itu jadi teman dekat syetan, begitu juga dengan kikir..

Belanja sam sekarang jamannya, tuh matos full sampe bikin macet. Hadeuhh

masih suasana lebaran khan,
jadi nggak apa2 kan kalo aku mohon dimaaafkan lahir batin kalau aku ada salah dan khilaf selama ini,
back to zero again...sambil lirik kiri kanan nyari ketupat....salam :-)

Baju lebaran, kembangapi, aneka makanan semua di beli...
emang udah jadi alasan lebaran.? minal aidin wal faidzin.. ;)

Kalo petasan pilih yang suaranya di atas gan, yang penting efek visual nya gan. Gak perlu audio . Hehehe

mudik kayanya suatu hal yang sudah khas ya mas

Selamat hari raya idul fitri pak. Minal aidin wal faizin. Mohon maaf lahir dan batin bila saya punya banyak salah :)

mantap ni isinya, menyentuh banget ,
perbanyakanlah artikel tentang agama,
izin copy untuk makalah ya sob!

Komentar anda tidak dimoderasi dan verifikasi, Terimakasih atas komentarnya yg sangat berharga dan bijak, semoga bermanfaat

Back To Top