ISLAM DALAM PEWAYANGAN

Dakwah Islam sudah dilakukan sejak lama di Indonesia dengan berbagai metode dan sarana. Salah satunya adalah dengan metode pendekatan budaya dan sarana hiburan masyarakat, seperti yang pernah dilakukan oleh Sunan Kalijaga dengan kisah wayangnya. Wayang sebagai warisan budaya diadaptasi untuk sarana dakwah dengan menampilkan cerita yang berisikan ajaran Islam.


Berdasarkan buku Minanur Rahman dan Arabic The Source Of All The  Langguages yang menyatakan bahwa bahasa Arab itu merupakan induk semua bahasa. Dengan demikian, berdasarkan teori itu kemungkinan penamaan Wayang itu diambil dari kata “wachyan” artinya wahyu/firman Tuhan.
Jadi, nama figur dan kisah dalam Ramayana dan Maha Barata itu pada mulanya berasal dari wahyu Ilahi. Sedangkan Dalang, yang memainkan wayang tersebut berasal dari kata Arab “Dallan” artinya penuntun atau penunjuk jalan. Jadi, Dalang itu adalah orang yang mempertunjukan kisah tentang wayang yang bernuansa petunjuk-petunjuk Tuhan untuk manusia, baik dalam urusan pribadi, keluarga, pemerintahan, Negara, hubungan internasional, peperangan dan sebagainya. Ada juga kerajaan antagonis yaitu Astina (Asysayithon)  dengan penguasanya Duryudana (Durjana) yang selalu bersikap jahat seperti syaithan.

Tokoh punakawan yang menjadi figur penasehat yang senantiasa memberikan pencerahan dalam cerita wayang juga memiliki makna yang begitu mendalam dan sarat makna. Punakawan yang terdiri dari Semar, Gareng Petruk dan Bagong ada kemungkinan berasal dari kata Semar/Sammir berarti siap sedia, Gareng/Khair berarti kebaikan/kebagusan, Petruk/Fatruk berarti meninggalkan, sedangkan Bagong/Bagho artinya lalim atau kejelekan  “Sammir Ilal Khairi Fatruk Minal Bagho” yang artinya “Berangkatlah menuju kebaikan maka kamu akan meninggalkan kejelekan”. Ini juga selaras dengan perintah Allah SWT supaya “amar ma’ruf nahi munkar” yaitu “Mengajak kepada kebaikan dan mencegah dari perbuatan buruk

Dalam cerita Maha Barata yang mencerita kisah keturunan Pandu Dewanata yang dikenal dengan Pandawa juga sangat lekat dengan tuntunan ajaran Islam. Pandawa yang terdiri dari lima bersaudara  Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa, mengisyaratkan kepada Lima Rukun Islam.  Sedang tokoh kontranya adalah bala Kurawa dan Astina yang selalu membuat kemudhorotan. Dalam pementasan wayang, sang dalang juga selalu menempatkan mereka pada posisi yang berseberangan, dimana tokoh Pandawa berada dikanan sebagai lambang kebaikan, sedang Kurawa/Astina selalu di kiri sebagai lambang keburukan.

Kisah Tokoh Pandawa jika diselaraskan dengan ajaran Islam terutama sebagai pengejawantahan Rukun Islam adalah sebagai berikut;

1) Yudhistira
Yudhistira merupakan rangkaian dari kata “Yudh, is dan tira”. Yudh kependekan dari kata ‘Yudha” artinya  jihad atau perang; Is kependekan dari kata “Islam” dan Tira merupakan kependekan dari kata “Tirakat”. Yudhistira ini juga memiliki Jimat Kalima sada, yang mengisyaratkan kepada “Kalimah Syahadat” Rukun Islam yang pertama. Maksudnya adalah seseorang yang telah mengucapkan kalimah Syahadat (masuk agama Islam) berarti ia bertekad untuk memerangi hawa-nafsunya dan berupaya menaklukkannya agar ia dapat mengikuti kehendak Allah SWT, sebagai Tuhannya dan mengikuti Muhammad SAW sebagai Rasul-Nya. Oleh karena itu Rasulullah SAW menyatakan bahwa jihad melawan hawa-nafsu itu merupakan jihad paling besar.
Yudhistira dilambangkan dengan ibu jari dimana mengucapkan kalimah syahadat atau tauhid Ilahi merupakan ibu atau induk dari ajaran Islam. Seperti julukannya sebagai Satrio Pembareb

2) Bima
Bima atau Raden Werkudoro yang selalu siap dengan senjata pamungkasnya yaitu Kuku Pancanaka yang diartikan sholat lima waktu haruslah ditegakkan dalam keadaan apapun. Bima juga memiliki julukan Ksatria Penegak yang merefleksikan Ibadah Shalat sebagai Tiang Agama atau Penegak Agama
Bima merupakan rangkaian dari kata “Bi dan Ma”. Bi kependekan dari kata “Bisa” sedangkan Ma kependekan dari kata “Manunggal”. Jadi, Bima itu bisa manunggaling kawula marang Gusti, dan dia memiliki kuku Pancanaka yaitu memiliki kekuatan lima waktu yang mengisyaratkan kepada “Shalat” rukun Islam yang kedua. Maksudnya, amalan shalat itu merupakan media bertemunya seorang hamba dengan Khaliqnya. Oleh karena itu Rasulullah SAW menyatakan bahwa seorang yang sedang menunaikan shalat hendaknya ia seakan-akan sedang melihat Tuhannya, tapi jika tidak dapat melihat-Nya, hendaknya ia merasa sedang dilihat Tuhannya.
Bima dilambangkankan dengan jari telunjuk, telunjuk sebagai simbol dan alat penunjuk arah. Dengan shalat manusia juga bisa mendapat petunjuk dan dapat bertemu dengan Allah swt, ketika shalat juga ada gerakkan menegakkan jari telunjuk. Selain itu shalat juga harus ditegakkan, karena sebagai tiang agama.

3) Arjuna
Raden Arjuna digambarkan sebagai tokoh yang sangat tampan, lemah lembut, pemberani, pemanah ulung, pembela kebenaran, dan idola kaum wanita. Ini merefleksikan Ibadah Puasa wajib dibulan Ramadhan yang penuh hikmah dan pahala sehingga menarik hati kaum Muslim utk beribadah sebanyak-banyaknya. Keahlian Raden Arjuna dalam bertempur dan memanah ini, merefleksikan Ibadah Puasa sebagai senjata utk melawan hawa nafsu.
Arjuna merupakan rangkaian dari kata Ar, ju dan na. Ar kependekan dari kata Arsa, artinya akan atau mengharapkan, Ju kependekan dari kata maju, dan Na kependekan dari kata rahina, artinya terang karena penerangan dari langit atau agama. Jadi, ARJUNA bermakna mengharapkan kemajuan atau kesuksesan ruhani (agama). Ini mengisyaratkan kepada ”Shiyam” atau Puasa sebagai rukun Islam ketiga. Maksudnya adalah amalan Puasa dapat membuat pelakunya berhati suci yang menyebabkan Tuhan berkenan mengaruniakan wahyu (petunjuk), sehingga hati menjadi terang-benderang.  Oleh karena itu sejarah membuktikan bahwa sebelum para nabi menerima wahyu, biasanya mereka melakukan puasa lebih dahulu (atau bertapa).
Arjuna sebagai Ksatria Penengah disimbolkan dengan jari tengah, dimana jari tengah yang memiliki posisi paling tinggi ini menggambarkan bahwa dengan puasa manusia dapat meraih derajat yang tinggi, dan merupakan penengah atau penyeimbang untuk menahan hawa nafsu.

4) Nakula
Nakula merupakan rangkaian dari kata “Na dan Kula”. Na kependekan dari kata “Trisna” artinya kasih-sayang, sedangkan Kula kependekan  dari kata “Kawula” artinya masyarakat. Jadi, Nakula itu mengisyaratkan kepada “Zakat” sebagai rukun Islam keempat. Maksudnya, memberikan zakat, infaq, sedekah, hadiah dan yang sejenisnya merupakan manifestasi dari cinta-kasih seorang muslim kepada sesama manusia sebagai makhluq Allah SWT.
Nakula disimbolkan dengan jari manis dimana jari manis sebagai simbol cinta dan kasih sayang, karena biasa dipakaikan cincin tanda cinta.

5) Sadewa
Sadewa merupakan rangkaian dari kata “Sa dan Dewa”. Sa kependekan dari kata “Sangu” artinya bekal, De kependekan dari kata “Gede” artinya besar dan banyak, sedangkan Wa kependekan dari kata “Dawa” artinya panjang atau lama. Jadi, Sadewa itu mengisyaratkan kepada ibadah  “Haji” sebagai rukun Islam kelima. Maksudnya, ibadah Haji itu membutuhkan bekal yang besar dan untuk keperluan hidup dalam waktu yang panjang, disamping untuk biaya transportasi, terlebih bagi seorang muslim Indonesia yang jauh dari kota Mekkah, kerajaan Saudi Arabia.
Sadewa disimbolkan dengan jari kelingking, karena jari kelingking merupakan jari terkecil. Haji merupakan ibadah yang memerlukan syarat, sehingga tidak semua umat Islam bisa memenuhinya, atau hanya sebagian kecil saja yang bisa melaksanakannya.

Jika kelima tokoh diatas bersatu, maka akan menjadi kekuatan yang luara biasa, seperti halnya jika 5 rukun jika kita jalankan dengan sepenuhnya, maka keimanan kita juga akan sangat kuat.

Sumber bacaan dan kompilasi artikel dari:
>Manifestasi Rukun Islam pada Pandawa Lima (artikel Drs. Abdurrazak)
>http://surgareligi.blogspot.com/2009/08/khusyu-dengan-falsafah-gerakan-shalat.html
>http://ruangmuslim.com/majalah/berita/3958-wayang-jejak-dawah-walisongo.html
>http://islamireligius.blogspot.com/2009/08/hikmah-ibadah.html
Tag : ISLAM
27 Komentar untuk "ISLAM DALAM PEWAYANGAN"

uraian yang menarik tentang keterkaitan budaya dalam penyebaran Islam di Indonesia :) terimakasih kawan sudah berbagi
BlogS of Hariyanto

artikel yang menambah wawasan, jadi ada kaitannya ya.. wayang dan dakwah Islam masa itu, pantesan sampe skarang jg masih bnyak istiadat leluhur yg bernuansa Islami

Pemaparan yang sangat detail banget sobJadi meambah Ilmu kembali.

@Blogs of Hariyanto: thanks sobat
@MCDiningratz: OK sob..thanks
@Unsyarifa: bener sob, thanks
@Bisnis Online Blog: thanks sob, smg bermanfaat
@all: thanks commentnya

wah sy baru tahu kalau islam ada pewayangannya juga,,,

Akhrnya dapat juga falsafah dari pewayangan, jika ada mohon dilengkapi lagi untuk menambah wawasan.

begitu toh. baru tahu. sukur ke sini. itu sebabnya wayang dan pewayangan harus dilestarikan. ini sejarah untuk di kelas saya, biar murid2 tahu

Kunjungan balik y gan ^^
Thx infonya

http://4share-information.blogspot.com

Salam blogger Indonesia
Jangan lupa komentarnya ^^
Lebih baik saling menyapa sesama blogger Indonesia

jangan lupa follow jga ^^
( jika anda berkenan ) hehe

@Asis Sugianto: pewayangan sbg media dakwah sob, lbih mudah dtrima masa itu, kaya skrang lwat sinetron..ato media yg uptodate lainnya
@Bagus Sugiarto: jazkmlh mas, smga dpt tmbhan refrensi untuk update lg
@rusydi hikmawan: betul pak guru, warisan budaya harus sllu dilestrikan, smoga bermanfaat
@anime lover:salam blogger jg, lngsung ke TKP langsung comment & fllw
@all: thanks commentnya

Wayang dan Penyebaran Islam di Indonesia oleh Wali Songo, Sebuah Harmonisasi dalam Keberagaman..

Belajar Photoshop

Itulah salah satu wujud kehebatan dan kepintaran Orang jawa dalam berdakwah, Beliau(para Ulama) menggunakan metode dakwah yang bisa diterima oleh masyarakat jawa pada masa itu (termasuk kini). kalo tidak salah istilahnya SANEPAN.(maaf bila da kesalahan)

@anime lover: thanks gan
@PS Holic: bener sob, cara bijak dlm penyebaran agama
@Bisnis Online Blog: silahkan sob..
@sapro flasher: bener sob, itulah usaha yg bijak dalam dakwah
@all: thanks commentnya

Hahaah...sy tau..xixixi..:)piye kabare Mas?

@Wahid Sahidu; monggo mas bro, smoga ada manfaatnya
@Sufi Murti; sak guru sak ilmu ojo diguyu ;), yo koyo ngene, sehat waras slamet...

artikel yg menarik gan,..
dpt tmbahan ilmu lgi alhamdulillah

artikel yg sangat bermanfaat sobat..
o ya,.. silakan mampir juga kalau sempat d blogku http://begadangyuk.blogspot.com/

@Rahayu Pujiwati: smoga brmanfaat, thanks sob
@kocol xxx: thanks sob, langsung ke tkp

Kembali berkunjung untuk mendalami makna pewayangan, dan buat Sufi Murti salam kenal.

Coba deh sodara membaca artikel berikut untuk membuka wawasan anda,

Sanggahan Kritis Untuk Pengikut Ahmadiyah
http://raiky-sky.blogspot.com/2012/06/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html


Baca juga ini karena di artikel ini akan membahas mengenai :
1. Siapakah nama Tuhan sebenarnya ?
2. Dimanakah letak pintu langit ? Apa yang terdapat di langit Pertama & ketujuh ?
3. Kalau bukan naik ke langit, lantas kemanakah manusia yang telah meninggal ?
4. Bagaimana wujud syetan dan bagaimana cara menghindarinya ?
5. Siapakah sebenarnya Satrio Piningit, Imam Mahdi, Nabi Isa As, Yesus Kristus, Dajjal, dan Anti Kristus ?
http://raiky-sky.blogspot.com/2012/06/mengungkap-rahasia-langit.html

@Bagus Sugiarto: monggo mas
@Rahmat Burhamzah: untuk sanggahan kritisnya sdah ane simak sob, nggak trllu kritis, lbih ke opini yg subjektif

saya hanya akan mengomentari soal bahasa saja..kl bahasa arab dibilang induk semua bahasa...terus nabiALLah Ibrahim as..dulu gak punya bahasa dong..sedangkan bangsa arab itu keturunan beliau nabi Ibrahim...trus bangsa2 sebelum adanya bangsa arab apa bahasanya....wong induknya belum lahir....ngarang itu orang arab...

Artikel yang sangat religius yang menceritan ke 5
Pandawa menjadi Rukun ISLAM Bagus artikel nya Mas
Sangat Mendidik sekali buat say. terima kasih :)

Komentar anda tidak dimoderasi dan verifikasi, Terimakasih atas komentarnya yg sangat berharga dan bijak, semoga bermanfaat

Back To Top